Mesin Pencarian

Sabtu, 10 Januari 2009

Hidup Dalam Ilusi Pernikahan

Saya duduk di bagian belakang gereja dan mengamati pasangan muda itu. Mempelai laki-laki itu adalah anak dari kawan akrab saya. Dia tampan, si wanita terlihat sangat cantik. Saya mengamati seisi ruangan gereja itu. Ada bermacam-macam bentuk topi, laki-laki menarik kerah baju mereka yang terlalu ketat, anak laki-laki kecil mencoba menarik rambut gadis pengiring pengantin wanita di depannya. Wangi-wangian bunga segar memenuhi gedung itu dan sinar matahari menembus masuk melewati kaca yang berwarna-warni. Dalam segala hal, ini merupakan hari yang sangat indah, bahkan pemikiran tentang resepsi dan semua kartu yang dibaca tidak mengurangi kesempurnaan yang saya rasakan saat ini.

Meskipun demikian, saya menghabiskan hidup saya untuk mengurusi hubungan-hubungan yang telah hancur; cinta yang dimulai sebagaimana yang terjadi hari ini, penuh dengan harapan dan optimisme. Dan saya bertanya-tanya, sementara saya duduk dan mengamati, jika seseorang berkata, "Jika Anda hanya mempunyai waktu sepuluh menit untuk menyampaikan nasehat pada pasangan ini saat mereka mulai hidup bersama, apa yang akan Anda katakan kepada mereka."

Saya memutuskan bahwa saya akan meminta mereka untuk membayangkan sesuatu yang pada hari ini tampaknya tidak mungkin; untuk membayangkan bahwa akan datang hari di mana mereka merasa cinta mereka telah berakhir dan tiba waktunya untuk meninggalkan pasangannya. Saya akan mengatakan kepada mereka mengenai tiga ilusi penting yang harus mereka atasi jika cinta mereka memasuki periode yang membosankan itu.

Ilusi 1: Tidak Ada Sesuatu pun Yang Dapat Mengubah Kita Sekarang

Kadang-kadang orang berkata kepada saya, "Tetapi beberapa pernikahan benar-benar berakhir." Baiklah, mungkin mereka mengalaminya tetapi jangan meminta saya untuk mengatakan kepada Anda pernikahan yang mana. Selama bertahun-tahun saya telah menyaksikan banyak pasangan yang pernikahannya kelihatannya sudah mati tapi mereka memutuskan untuk berjuang mempertahankan keutuhan keluarga mereka, dan beberapa pasangan dalam proses itu telah menemukan kembali cinta yang mereka pikir telah hilang untuk selamanya.

Beberapa dari pasangan itu berada dalam situasi di mana selama bertahun-tahun salah satu pasangan telah mencoba mengubah pasangannya. Dan kemudian suatu hari mereka mencoba untuk mengubah diri mereka sendiri dengan berbagai cara. Mereka tadinya telah terbiasa menggunakan lidah untuk cepat mengkritik, tetapi sekarang mereka mulai memberikan pujian; mereka yang biasanya tertutup secara emosional sekarang mereka berusaha untuk saling mengungkapkan isi hati; mereka yang biasanya selalu mengendalikan segala sesuatu tetapi sekarang mereka mulai memperlihatkan kelemahan dan kebutuhan akan pasangan mereka. Dan kemudian mereka menemukan sesuatu secara mengagumkan: itu karena perubahan bersifat dinamis sehingga hampir pasti mempengaruhi tingkah laku orang lain juga.

Ilusi 2: Hidup Akan Sangat Berbeda Bersama Orang Lain

Ilusi ini tidak mudah terlihat karena, tentu saja, dalam beberapa hal memang benar. Hidup akan berbeda. Tetapi apakah akan menjadi lebih baik? Kita berkata, "Segalanya akan menjadi lebih baik dari sekarang." Mungkin saja...

Perselingkuhan merupakan sebuah contoh yang baik dari ilusi ini. Sangat sedikit orang yang pergi dengan sengaja untuk mencari perselingkuhan. Tetapi sering terjadi ketika kita merasa bahwa orang yang bersama dengan kita saat ini bukanlah orang yang benar-benar kita inginkan dan kemudian kita bertemu dengan seseorang yang menjanjikan akan memenuhi impian-impian kita. Suami kita kurang memperhatikan tetapi pria itu mendengarkan dengan sungguh-sungguh; istri kita telah menjadi tidak menarik tetapi wanita itu sungguh menarik. Untuk pertama kalinya dalam bertahun-tahun kita merasakan kehidupan yang sesungguhnya. Inilah orang yang semestinya kita nikahi...

Saat itu bulan Desember dan karyawan kantor sedang menikmati saat minum siang yang biasa diadakan di hari Natal. Ketika David masuk ke tempat minum-minum tersebut suara bising menerpa dia bagaikan sebuah badai, dan untuk sementara waktu dia sulit memusatkan perhatian. Tetapi kemudian dia melihat seseorang dari bagian pemasaran di meja dekat jendela. Wanita itu baru bekerja dalam perusahaannya dan dia bahkan tidak tahu namanya. Mereka berdua tiba lebih awal dari yang lain dan langsung terlibat dalam percakapan.

David dapat mengingat ketika dia berjalan kembali ke kantornya betapa wanita itu lebih mudah untuk diajak bicara dibandingkan Sarah isterinya.

Setelah itu mereka sering saling memandang. Jika Anda mengatakan kepadanya ketika dia berjalan sepuluh meter menuju meja dekat jendela, sangat terlihat bahwa mereka akan menjadi sangat dekat, tapi dia tidak akan mempercayai Anda. Mereka tidak merencanakan apapun; itu hanya ‘terjadi begitu saja.' Wanita itu sedang mengalami saat yang sulit dalam pernikahannya dan mengatakan bahwa David begitu pengertian.

Mereka mulai tidur bersama pada bulan Maret.

David mencintai Sarah, atau dia berpikir begitu, tetapi Carol membuat dia merasa berumur dua puluh satu tahun dari umurnya yang empat puluh dua tahun sekarang. Dia memikirkan wanita itu sepanjang waktu, membayangkan pertemuan-pertemuan tersebut, hampir menikmati perasaan mendebarkan karena menjaga rahasia dari orang-orang lain di kantornya.

Pada bulan Juni wanita itu pindah dari rumahnya ke sebuah rumah susun. Dia mengatakan pada David bahwa dia (David) tidak menghancurkan pernikahannya; bagaimanapun juga itu telah terjadi; pernikahan itu telah berakhir. Dan tiba-tiba David harus membuat keputusan. Dia merasa seperti anak-anak. Sebenarnya dia menginginkan keduanya. Dia menginginkan Sarah dan anak-anaknya dan dia menginginkan wanita itu. Pada tanggal 1 September dia memutuskan memilih wanita itu. Ini adalah yang terbaik menurutnya.

Sekarang dia berdiri di depan ruang depan rumahnya, dengan beberapa koper di tangannya. Anak perempuannya berdiri di samping istrinya dan mereka melihat dia dengan rasa tidak percaya seolah-olah suatu permainan telah tersingkap. Dia berkata, "Aku tidak bermaksud menyakiti kalian semua." Kita mempertanyakan apa yang akan dilakukan laki-laki itu di masa yang akan datang. Saya tidak yakin, tetapi saya dapat mengatakan kepada Anda apa yang biasa terjadi.

Rumput Itu Selalu Lebih Hijau

Dia dan wanita baru dalam hidupnya itu akan membangun sebuah sarang cinta. Dalam tempat berteduh itu tidak akan ada tangisan anak-anak; di sana tidak akan ada permintaan yang terus-menerus untuk membantu melakukan berbagai macam tugas atau orang-orang yang perlu diantar ke kursus piano. Seks akan menjadi luar biasa, dan percakapannya menawan hati, dan ketika dia bangun dan melihat wanita itu tidur dia akan bertanya-tanya apakah dia pernah benar-benar mencintai Sarah.

Dan ini mungkin berlangsung selama dua tahun. Dan kemudian tanpa peringatan suatu prinsip akan terpaksa diterimanya, yang akan mengguncangkannya. Prinsip itu ditulis oleh Dr. James Dobson, "Rumput orang lain mungkin lebih hijau - tetapi masih perlu dipotong."

Dan hal-hal yang biasa terjadi akan melanda kehidupan mereka. Siapa yang berpikir bahwa keran juga akan bocor di sini, dalam kehidupan yang baru, seperti yang selalu terjadi di kamar mandi di rumah? Dan siapa yang akan mengira ketika suatu malam salah satu dari mereka akan berkata, "Tidak, jangan malam ini. Dan sudahkah kamu membuang sampah itu keluar?"

Dan siapa yang dapat mengatakan kepadanya bahwa ia akan mulai bermimpi di mana ia kembali ke tempat minum-minum itu dan berjalan sejauh 10 meter lagi, namun kali ini menuju ke meja yang lain? Dan dalam mimpi-mimpi ini ia akan menceritakan sebuah kisah kepada anak-anaknya dan membalut lutut yang luka.

Tetapi sekarang dia hanya mengetahui sedikit tentang hal itu sementara ia berdiri di ruang depan dengan koper-koper barunya untuk memasuki hubungan baru dalam usahanya mencari orang yang akan memenuhi impian-impiannya.

Dan saya telah mendengar ceritanya berulang kali. Saya ingat ketika berbicara kepada seorang laki-laki yang baru saja meninggalkan istrinya. Dia berkata, "Hubungan seks dengan istri saya tidak begitu baik, tetapi hubungan seks dengan wanita ini luar biasa." Saya berkata kepadanya, "Tidak pernah ada sebuah hubungan gelap dalam sejarah di mana hubungan seksnya luar biasa."

Kemudian saya berkata kepadanya, "Tetapi Anda mempunyai anak yang baru berumur enam bulan. Ia tidak meminta Anda untuk membawanya ke dunia. Anda berbicara mengenai hak-hak Anda, tetapi bagaimana dengan hak-haknya? Dia mempunyai hak untuk mendengar cerita Anda, bimbingan Anda dan perlindungan Anda. Anda adalah ayahnya."

Tetapi sulit untuk memikirkan hal itu ketika ilusi ini diterima untuk pertama kali. Tetapi mungkin perkataan George Bernard Shaw ini benar, "Ada dua tragedi besar dalam kehidupan: yang pertama adalah tidak mendapatkan apa yang Anda inginkan. Yang lain adalah mendapatkannya."

Ilusi 3: Cinta Sejati Hanyalah Suatu Perasaan

Tidak mungkin cinta hanya ditopang oleh perasaan-perasaan saja. Setiap pernikahan mengalami suatu waktu di mana setidaknya salah satu dari pasangan itu tidak merasakan cinta. Pada saat demikian segalanya terasa menjerit, "Lepaskan, sudah berakhir." Tetapi jika kita melepaskan hal pertama yang terjadi, maka kita tidak akan pernah menemukan cinta yang langgeng...

Kita hidup dalam masyarakat yang mengatakan bahwa kita patut menerima yang terbaik. Benarkah itu dalam pernikahan? Apakah kita harus mencintai untuk waktu yang lama apabila kita mempunyai yang terbaik - menarik, lucu, seseorang yang dapat memenuhi semua kebutuhan kita? Tidak! Jika kita ingin menemukan cinta yang sejati, kita harus belajar mencintai apa yang sama sekali tidak kita harapkan.

Dalam bukunya ‘Martal Lessons' (Pelajaran Fana): Catatan dalam Seni Bedah, Richard Seltzer, seorang ahli bedah, menceritakan peristiwa berikut ini:

Saya berdiri di samping tempat tidur di mana seorang wanita muda berbaring, wajahnya sudah dioperasi, mulutnya miring karena lumpuh. Sebuah cabang kecil dari syaraf wajah otot-otot mulutnya, telah terputus. Dia akan tetap demikian mulai sekarang. Ahli bedah telah berusaha sungguh-sungguh mengikuti garis lengkung otot-ototnya, saya jamin hal itu. Meskipun demikian, untuk memindahkan tumor di pipinya saya harus memotong sebuah saraf yang kecil. Suaminya yang masih muda ada di dalam ruangan itu. Dia berdiri pada sisi yang lain dari ranjang itu dan mereka bersama-sama tinggal dalam nyala lampu pada malam hari, terpisah dari saya, menyendiri. Siapakah mereka? tanya saya pada diri sendiri. "Laki-laki itu dan mulut miring yang telah saya buat. Mereka saling menatap dan menyentuh dengan mesra." Wanita muda itu berkata, "Apakah mulut saya akan selalu seperti ini?" tanyanya. "Ya," kata saya. Itu karena syarafnya telah terpotong. Wanita itu mengangguk dan diam, tetapi laki-laki muda itu tersenyum. "Saya menyukainya," katanya. "Kelihatannya manis." Dan tiba-tiba saya tahu siapa dia dan saya menundukkan kepala saya. Dan saya melihat dia membungkuk untuk mencium mulut yang bengkok itu, dan saya begitu dekat, dan saya dapat melihat bagaimana laki-laki itu memutar bibirnya sendiri untuk menyesuaikan dengan bibir isterinya, untuk menunjukkan bahwa ciuman masih tetap bisa dilakukan. Saya menahan nafas, dan membiarkan keajaiban ini terjadi.

Apakah suami muda tersebut lebih suka bila isterinya memiliki wajah seperti ketika dia menikah dengannya? Tentu saja. Apakah kadang-kadang dia memimpikan bahwa isterinya memiliki wajah yang sempurna? Ya. Tetapi akan terjadi dalam setiap pernikahan di mana kita dipanggil untuk mencintai bukan ‘karena' tetapi ‘meskipun', saat di mana kita harus memutar bibir kita untuk menunjukkan bahwa ciuman masih tetap bisa dilakukan. Pada dasarnya itu bukan hanya perasaan mencintai tetapi kemauan untuk mencintai. Jika kita tidak berpegang pada hal tersebut, tidak mungkin cinta dapat bertahan


Sumber : Rob Parsons - 60 Menit PernikahanRata Penuh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar